Didier Drogba: Bagaimana striker Pantai Gading membantu menghentikan perang saudara di negara asalnya

Didier Drogba: Bagaimana striker Pantai Gading membantu menghentikan perang saudara di negara asalnya – Stadion Al-Merrikh, di kota Omdurman terbesar kedua di Sudan, bukanlah salah satu arena gladiator besar di dunia. Namun tanah kecil ini – dikenal sebagai Red Castle – menjadi latar bagi salah satu kisah sepakbola yang paling luar biasa.

Tanggal 8 Oktober 2005. Matematika kualifikasi untuk Piala Dunia 2006 sederhana. Kemenangan bagi Kamerun melawan Mesir akan membuat mereka mencapai turnamen keenam mereka. Kurang dari itu akan memungkinkan Pantai Gading, bermain di Sudan dan hanya satu poin di belakang, untuk melompati mereka dan lolos sebagai gantinya – untuk pertama kalinya.

Tag “generasi emas” bisa menjadi kuk substansial untuk ditanggung, tetapi pasukan Pantai Gading pada tahun 2005 hanya itu. Mereka dipimpin oleh Didier Drogba yang memar secara seni, dengan Kolo Toure, Emmanuel Eboue dan Didier Zokora semuanya juga bersinar di Liga Premier kunjungi beringinbola, sebuah dunia yang jauh di London.

Yaya Toure, saat itu dengan Olympiakos sisi Yunani dan masih dianggap mentah, menunggu di sayap. Ini adalah pasukan yang bisa menandingi apa pun di benua Afrika. Meskipun kalah dua kali dari Kamerun di kualifikasi, mereka tetap sangat dekat saat mereka turun ke lapangan di Sudan malam itu.

Namun, sementara bintang-bintang sepakbola Pantai Gading berdiri di ambang sejarah, di negara asalnya negara itu terhuyung-huyung di tepi sesuatu yang gelap. Perang saudara yang dimulai pada 2002 telah memecah belah negara, dengan pemerintahan Presiden Laurent Gbagbo mengendalikan selatan dan faksi pemberontak yang dikenal sebagai Pasukan Baru Pantai Gading, dipimpin oleh Guillaume Soro, yang mengendalikan utara.

Pertempuran pecah pada 19 September 2002 dengan pemberontak menyerang berbagai kota di seluruh negeri. Sebastien Gnahore, mantan pemain sepak bola yang melarikan diri dari Pantai Gading, ingat saat-saat itu.

“Itu mengerikan. Ketika saya menelepon saudara perempuan saya, saya bisa mendengar suara tembakan di luar rumah,” katanya. “Mereka semua bersembunyi di bawah tempat tidur selama empat hari, dan hanya keluar untuk mencari makanan.

“Yang kupedulikan hanyalah apakah keluargaku akan baik-baik saja. Itulah satu-satunya kekhawatiran yang aku alami setiap pagi.”

Kekerasan awal adalah sengit tetapi berumur pendek, karena kedua belah pihak menjadi cepat bercokol di sepanjang perpecahan utara-selatan. Sebagian besar pertempuran telah berakhir pada 2004, tetapi ketegangan meningkat sekali lagi pada 2005. Masa depan negara Afrika Barat itu tampak suram.

Pesepakbola modern bisa tampak jauh dari pria dan wanita sehari-hari. Uang yang terlibat dapat melontarkan mereka ke dunia yang berbeda, dan hasilnya bisa tidak menyenangkan. Tetapi para pemain Pantai Gading malam itu, meski memiliki kehidupan jutaan dolar di Eropa, tahu bahwa lebih banyak lagi yang dipertaruhkan. Dan tidak ada yang merangkum ini seperti orang yang memimpin barisan mereka, dan siapa yang akan menjadi pusat perhatian.